Sekiranya tajuk artikel ini belum membuat kepala anda sakit, maka selebihnya pasti akan. Baiklah, semoga saya dapat menerangkannya dengan cara yang masuk akal bagi orang yang tidak teknikal. Saya menulis artikel ini mengenai codec video / audio kerana saya keliru ketika cuba menerangkannya kepada rakan suatu hari nanti.

Apa sebenarnya codec? Saya tahu anda memerlukan mereka memainkan filem di sana sini, tetapi apa sebenarnya? Yang benar-benar membingungkan saya adalah semua istilah yang pernah saya dengar, tetapi tidak pernah saya fahami: H.264, DivX, MP4, AVI, MPEG-2, AVCHD, AAC, OGG, MKV, dan lain-lain, dll. Adakah semua ini codec? Setelah banyak membaca dan belajar, saya menyedari bahawa dunia codec audio dan video dan format container sangat membingungkan. Sebenarnya, saya sebenarnya tidak tahu perbezaan antara format codec dan container sehingga saya mula meneliti.

Saya tidak akan membahas lebih terperinci, hanya kerana topiknya mula menjadi sangat cepat dan cepat. Adakah anda benar-benar peduli jika 1 jam RAW tanpa 1080p 60 bingkai sesaat video memakan hampir 500 GB ruang penyimpanan? Mungkin tidak.

Apa itu Codec?

Jadi apa sebenarnya codec dan apa yang dilakukannya? Dalam sebutan yang paling mudah, codec adalah encoder / decoder atau, dalam bentuk asalnya, compressor (co) - decompressor (dec). Oleh itu, itulah yang dilakukan oleh codec: ia memerlukan fail digital dan memampatkannya (atau mengekodkannya) untuk penyimpanan dan menyahmampatannya (atau menyahkodnya) untuk dilihat atau transkod. Saya akan memberitahu anda apa transkoding sedikit kemudian, jangan sampai kita keliru pada awalnya.

Perkara penting untuk difahami adalah bahawa codec seperti spesifikasi bagaimana bitstream seharusnya kelihatan. Apa itu bitstream? Agar tidak terlalu teknikal, bagaimana urutan bait harus disusun untuk codec tertentu. Setiap codec mempunyai set garis panduan tertentu. Sebagai contoh, ia dapat menentukan lebar, tinggi, nisbah aspek, dll. Lihat halaman ini, tetapi jangan terlalu banyak membaca atau kepala anda akan sakit:

http://www.cs.cf.ac.uk/Dave/Multimedia/node262.html

Kerana ini adalah spesifikasi, ada banyak cara untuk mengubah data menjadi format tersebut. Oleh itu, terdapat banyak pengekod untuk satu codec. Saya akan menerangkan lebih lanjut mengenai pengekod di bahagian Codec Popular di bawah.

Oleh itu, mengapa kita memerlukan semua pemampatan dan penyahmampatan ini? Seperti yang saya nyatakan di atas, fail 1080p RAW yang tidak dikompres hampir 500GB yang luar biasa hanya satu jam. Anda memerlukan pusat data anda sendiri untuk menyimpan semua video keluarga anda sekiranya semuanya dirakam dalam format tersebut. Di situlah pemampatan dimainkan. Terdapat pelbagai jenis pemampatan, yang diterjemahkan ke dalam pelbagai jenis codec. Oleh itu, apakah codec yang popular?

Codec yang popular

H.264 (MPEG-4 Bahagian 10 AVC) - Ini juga secara rasmi dikenali sebagai MPEG-4 Bahagian 10, tetapi H.264 adalah perkara yang biasa anda dengar. Ya, terdapat juga beberapa nama untuk perkara yang sama. H.264 adalah format yang paling popular untuk pengekodan video. H.264 menawarkan yang terbaik dari semua dunia: saiz fail yang lebih kecil dengan kualiti yang lebih tinggi.

Sekali lagi, ingat, H.264 hanyalah codec, anda tidak akan menemui fail dengan sambungan .h264. Itulah format bekas, yang akan saya jelaskan di bahagian di bawah. Codec ini digunakan di semua tempat dari telefon pintar hingga kamkoder digital hingga cakera Blu-ray. Ia juga digunakan untuk menyampaikan banyak video web hari ini kerana kemampuannya memberi anda kualiti gambar yang hebat dengan nisbah mampatan tinggi dan kadar bit yang rendah, yang bermaksud lebih sedikit tekanan pada pelayan streaming.

Ia juga sangat disokong dan mungkin akan menjadi codec paling popular untuk masa yang akan datang. Ini disokong oleh Apple, YouTube, HTML 5, dan bahkan dalam Adobe Flash.

Satu-satunya kelemahan H.264 adalah bahawa algoritma pemampatannya sangat baik, jauh lebih perlahan untuk mengekod video ke dalam format ini. Anda akan mengetahui lebih lanjut mengenai perkara itu apabila kita bercakap mengenai transkoding di bawah.

Seperti yang saya nyatakan di atas, terdapat beberapa pengekod untuk satu codec. Untuk codec H.264, salah satu pengekod paling popular adalah x264 dari VideoLAN, orang yang sama yang membuat Pemain Media VLC. x264 percuma dan sumber terbuka, tetapi terdapat juga banyak pengekod H.264 komersial. Tidak kira bagaimana aliran video ditukar menjadi format ini, mana-mana penyahkod H.264 (seperti VLC) akan dapat melihat fail tersebut.

MPEG-2 - Masih mempunyai koleksi DVD yang besar? Itu semua dilakukan dengan menggunakan codec MPEG-2. Ia cukup tua, tetapi sangat biasa. Tempat lain di mana anda dapati pemampatan MPEG-2 adalah ketika anda menonton saluran HD itu disiarkan melalui udara. Itu semua pemampatan MPEG-2. Perkara menarik untuk diketahui, bukan?

Oleh kerana algoritma pemampatan menggunakan MPEG-2 jauh lebih rendah daripada H.264, ia mempunyai kelebihan menjadi lebih pantas untuk mengekod. Namun, ia tidak pernah berfungsi untuk penstriman web kerana pada kadar bit yang lebih rendah, kualitinya akan cepat menjadi cepat dan anda akan berakhir dengan video piksel. Itulah sebabnya mereka hadir dengan MPEG-4 Bahagian 2.

MPEG-4 Bahagian 2 - Anda mungkin ingat hari-hari ketika semua perkara membincangkan mengenai DivX dan Xvid bukan? Itu adalah pengekod untuk format MPEG-4 Bahagian 2, aka H.263. Banyak filem yang anda muat turun pada hari itu dimampatkan menggunakan codec ini kerana ia memberi anda ukuran fail yang baik dan mengekalkan kualiti yang wajar. Namun, satu-satunya masalah utama adalah bahawa kandungan definisi tinggi masih menderita dari segi kualiti gambar dan di situlah H.264 yang saya sebutkan di atas mengambil alih.

Windows Media Video - Ini pada dasarnya adalah versi codec MPEG-4 Microsoft. WMV 7 diperkenalkan pada tahun 1999 dan merupakan salinan MPEG-4 Bahagian 2. Kemudian, WMV 8 dan 9 datang, diikuti oleh VC-1, codec yang kebanyakannya menyalin MPEG-4 Bahagian 10 dan kini digunakan dalam Blu-ray cakera juga. Satu-satunya tempat lain yang anda lihat WMV dan VC-1 kebanyakan terdapat dalam produk yang berkaitan dengan Microsoft seperti Windows Movie Maker, Silverlight, HD DVD dan Microsoft Expression Encoder, dll.

Ini hanya codec video yang popular, anda juga mempunyai codec audio anda, yang mula dimainkan semasa kita membincangkan tentang container di bawah. Codec audio yang popular termasuk FLAC, AC3, Dolby Digital Plus, DTS-HD, ALAC, dan lain-lain. Seperti video, codec audio mempunyai format kontena mereka sendiri seperti AIFF, WAV, dll.

Ini bukan semua codec di luar sana, ini hanyalah senarai beberapa yang paling popular. Sekarang mari kita bercakap mengenai format bekas.

Format Bekas

Format fail

Apabila anda memainkan fail di Windows Media Player atau VLC atau Quicktime atau apa sahaja pilihan media player anda, anda biasanya membuka format bekas. Format bekas atau pembungkus pada dasarnya adalah pakej satu atau lebih codec, video atau audio atau kedua-duanya. Bekas digunakan untuk menambahkan audio bersama dengan video dan untuk memastikan audio dan video diselaraskan dengan sempurna. Kontena juga akan mengandungi maklumat lain yang diperlukan oleh pelayan streaming atau oleh pemain media. Aliran bit video dan audio hanya dibungkus dalam aliran bit yang lain.

Format kontena adalah di mana anda melihat sambungan fail biasa yang kita semua gunakan juga seperti MP4, MOV, WMV, AVI, dll. Mari kita lihat beberapa bekas yang paling biasa:

MP4 - Anda mungkin telah memuat turun lagu yang mempunyai sambungan .MP4, yang merupakan pembungkus untuk banyak codec video dan audio. Selalunya, ia digunakan untuk membungkus video H.264 dan audio yang dikodkan AAC. Ia juga menyokong codec video MPEG-4 Part 2 dan MPEG-2 juga. Juga, audio boleh dikodkan menggunakan codec lain selain AAC.

AVI - Ini adalah format kontena Microsoft dari tahun 1992. Ia sangat popular pada zaman saya dan masih agak lama. Sekiranya anda melakukan pengekodan, anda tidak boleh lagi menggunakan format bekas AVI. Pertama, ia tidak menyokong codec yang lebih baru seperti H.264. Ia juga mempunyai beberapa masalah besar yang menyebabkan ia tidak digunakan lagi.

ASF - Format Sistem Lanjutan oleh Microsoft biasanya tidak menggunakan peluasan fail .ASF. Sebaliknya anda akan melihat kebanyakan bekas ASF menggunakan .WMA atau .WMV. Anda akan melihat fail ini jika anda menggunakan semua produk Microsoft. Sebaik sahaja anda meninggalkan dunia Microsoft, anda akan menghadapi masalah memainkan semula fail, terutamanya jika anda menggunakan codec H.264.

AVCHD - AVCHD adalah format bekas yang paling biasa untuk kamkoder HD. Video biasanya akan menjadi H.264 dengan audio AC3 (Dolby Digital) atau Linear PCM.

MKV - Muat turun filem akhir-akhir ini? Ia mungkin dalam format kontena MKV, yang menempatkan fail video H.264. Beberapa alat menyokong MKV seperti Boxee, PS3 Media Server, XMBC, VLC, dan lain-lain, tetapi ia belum disokong secara meluas seperti format kontena yang lain.

FLV - Ini adalah Adobe Flash, yang menyokong banyak codec yang berbeza, yang paling biasa adalah H.264 dan AAC. Video kilat adalah salah satu cara paling popular video disiarkan melalui Internet. Ini hilang kerana HTML 5 dan hakikat bahawa Apple tidak akan membiarkan flash berjalan di mana-mana iDevice, tetapi masih sangat biasa.

Terdapat format kontena lain seperti Format Fail QuickTime, OGG, WebM, dan lain-lain, tetapi anda seperti sekarang.

Transkoding

Perkara terakhir yang perlu difahami mengenai semua ini ialah anda mungkin perlu menukar video AVCHD yang anda muat turun dari camcorder anda ke format lain yang kemudian anda boleh import ke iTunes dan mainkan di iPhone anda. Oleh kerana terdapat begitu banyak format codec dan container dan setiap format container boleh mempunyai kombinasi codec video dan audio yang berbeza, anda memerlukan transcoder untuk mendapatkan jenis fail yang anda mahukan untuk peranti tertentu anda.

Brek tangan

Terdapat banyak transcoder aka penukar video di luar sana: HandBrake, FFmpeg, SUPER, VirtualDub, dan lain-lain. Ada yang dibayar dan ada yang merupakan alat sumber terbuka percuma. Beberapa alat, seperti HandBrake, memberi anda pratetap sehingga anda boleh memilih fail sumber anda dan memilih format output seperti iPod atau iPhone dan klik Mula. Ia akan memilih semua tetapan, bekas, codec, dan lain-lain untuk anda. Walau bagaimanapun, mudah-mudahan setelah membaca siaran ini, anda kini memahami sedikit lebih banyak dan boleh menukar video antara format dan memahami proses yang mendasarinya sedikit lebih baik. Selamat mencuba!